Bang Ahmad - Sepeda Tukang Es

Diperbarui: 26 Jan

Baik untuk mengawetkan makanan/minuman maupun penambah rasa segar ke minuman di warung-warung, es itu penting banget untuk usaha kuliner Jakarta. Tapi untuk beberapa usaha kecil terutama yang di pinggir jalan, enggak mungkin bawa kulkas untuk bikin es sendiri di lokasi jualan. Karenanya ada kategori usaha informal yang berfokus ke pelayanan “di balik layar” dari usaha-usaha lain, termasuk salah satunya yaitu tukang es.


Siang Bang, lagi ngapain?

Ini saya baru mau ambil es lagi.


Esnya di taruh dimana Bang?

Itu saya taruh di bawah terpal sana.


Kok bisa gitu aja, enggak cepat meleleh, Bang?

Enggak. Kalo kayak gini aja bisa tahan 3 hari kok. Ya pasti ada rugi juga tapi ga ada cara lain. Kalo pesan es balok ke sini harusnya agak banyak biar enggak bayar bolak-balik gitu.


Oh iya masuk akal sih Bang. Jadi Bang Ahmad pesan esnya dari mana?

Saya pesan dari kebon kacang, tempat tinggal saya di sana.


Tapi jualannya di Cikini ini?

Iya, soalnya di sana udah banyak. Kalo jual es harus cari tempat sendiri karena kalo semua warung udah pada beli, ya gimana mau jual lagi? Walaupun esnya bisa tahan 3 hari tapi saya kan tetap harus jualan tiap hari.


Jadi Bang Ahmad jual ke warung ya? Buat minuman es gitu?

Saya jual ke warung, iya, tapi ada yang lain juga yang mau beli. Misalnya, kalo ada ikan perlu es buat ikannya biar awet gitu.


Oh betul ya. Bang Ahmad keliling berapa jauh?

Saya lokal aja di sini, sekitar Cikini dan Kramat aja.


Siap, oke Bang. Hat-hati di jalan ya.

Siap, sama-sama ya.



13 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua