Bang Al - Pedagang Bumbu

Diperbarui: 18 Sep 2021

Obrolan sama Bang Al, pedagang bumbu di Pasar Mencos, Karbela. Gimana dengan dampak pandemi pada orang yang melayani pedagang lain?

Siang Mas, boleh ngobrol-ngobrol sebentar ngga? Gimana nih sibuk ngga jualannya pas lagi musim pandemi gini?

Wah, masih sepi terus, mbak. Ini aja liat nih jam segini bumbu masih banyak.


Emang biasa rame nya jam berapa bang kalo jualan?

Ramenya sih pagi, jam subuh. Tapi musim begini juga sepi kalo pagi.


Hoo, emangnya pas abis PSBB ini orang masih belum banyak yang ke pasar lagi?

Belom mbak, paling ya masih 50% aja terus dari pas PSBB sampe sekarang. Soalnya di depan juga dijaga terus sama Satpol PP, orang jadi males deh ke pasar. Belum lagi sekarang ga boleh pake plastik, harus bawa kantong sendiri. Jadi makin susah deh jualan.


Waduh, terus kalo ada yg belanja pake apa dong bungkusnya?

Ya harus bawa kantong sendiri mbak, tapi ya kadang kita suka nyolong-nyolong juga sih pake kantong plastik. Tapi takut dirazia, katanya bisa sampe dipidana malah kalo ketauan.


Kira-kira kalo dari penjual enaknya gimana mas?

Kita sih mau dukung peraturannya, tapi kalo bisa mah dibantu gitu cari solusinya atau masing-masing pedagang dikasih wadah atau tempat lain yg bukan plastik.


Bener juga ya mas, biar lebih bisa sama-sama dukung kebijakannya. Oh iya, kan dagangan lagi sepi gini, mas nya kepikiran buat jual online ga atau pake telepon gitu?

Ada sih yang pake WA, tapi ya cuma buat langganan aja. Biasanya kan yang rame ya pengunjung pasar biasa, nah ini sepi. Jadi tetep belum nolong.


Kalo langganan itu dari orang yang tinggal sekitar sini mas?

Banyakan sih yang jualan warteg di Karet situ, tapi ya karena kantor juga masih sepi jadi warteg juga masaknya jadi ga banyak.


Terus mas nya takut ga sama berita corona corona ini?

Ya takut sih takut, namanya juga penyakit kan kita ga ada yang tau. Mana bentuknya juga ga keliatan kan, kayak flu biasa aja. Tapi mau gimana kan mesti jualan.


Pedagang di sini udah pernah ikutan rapid test mas?

Pernah sih waktu itu, alhamdulillah semuanya negatif. Ya di sini kan wilayahnya juga relatif masih aman.


Iya, bukan zona merah ya mas? Kalo pengunjung yang dateng gimana di sini?

Nah itu, di depan sih diperiksa semua cek suhu sama satpol PP sebelum masuk. Tapi ya karena ribet orang jadi males ke pasar.


Iya juga ya mas, kalo mas nya asli Karet juga tinggalnya?

Ngga, saya asli dari Padang. Baru pindah kesini yaa 7 bulan lalu lah.


Waduh, berarti baru 3 bulan langsung kena pandemi gini dong ya?

Iya apes ya, tapi mau gimana lagi. Saya sih ya cari kerjaan aja yg penting di sini.


Semoga kedepannya bisa makin rame ya mas, lancar lancar jualannya. Terima kasih banyak ya mas, pamit dulu..

Iya sama-sama mbak

11 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua