Bang Nedy - Kios Pisang & Tisu

Sektor informal tidak hanya untuk orang yang susah cari kerja di ekonomi formal. Ada juga banyak orang yang memilih menjadi pengusaha informal karena fleksibilitasnya lebih sesuai dengan kebutuhan dasarnya mereka. Misalnya, ada orang ibu yang mau tetap di rumah supaya bisa tetap ngurusin anaknya, atau tukang masakan yang hanya laku pada jam tertentu. Untuk Bang Nedy, menjadi pengusaha informal adalah cara yang paling cocok supaya dia tetap bisa menjaga kemandirian setelah mengalami amputasi kakinya.



Selamat siang Bang, gimana jualan hari ini?

Ya, hari ini agak kurang sih. Sepi soalnya, walaupun cuaca lagi bagus.


Oh gitu ya, tapi udah hampir habis kan jualan pisangnya?

Ya, bentar lagi paling habis semua. Tapi biasanya jam 11 saya udah bisa pulang. Ini udah jam 12:30 dan masih ada beberapa biji belum dibeli. Tisunya saya bisa simpan tapi pisang mending dijual hari ini semua.


Kalo boleh nanya Bang, kenapa pilih untuk dagang hanya pisang sama tisu?

Ya gimana sih, saya kan ada amputasi satu kaki, jadi enggak bisa jalan-jalan ya. Bahkan saya enggak bisa berdiri kalo enggak pake kruk ini, jadi enggak bisa masak, tuang air dan lainnya. Makanya saya pilih jualan yang sesuai kemampuan, yaitu pisang sama tisu, biar bisa berdiri di atas kaki sendiri bahkan kaki saya cuman satu!


Jadi Bang Nedy enggak punya kaki palsu juga ya?

Saya pernah coba kayak gitu, tapi ga cocok buat saya. Soalnya rangkanya menggores punggung saya, hingga terjadi infeksi di dalam kulit. Saya pernah dengar kalo beli dari Jerman kualitasnya bisa bagus ya, tapi ya 50 jutaan jadi enggak mungkin saya beli kayak gitu.


Terus kalo jual pisang di sini emang laku ya? Kan ada kios buah di belakang sana.

Ada kios buah, tapi beda jenis pisangnya. Mereka kan jual sunpride doang, hambar rasanya. Kalo saya jual pisang lokal, dari Palembang. Coba aja dulu pasti lebih enak yang ini kok.


Oke coba kita beli dulu ya. Jadi ini lokasinya langsung depan pintu stasiun enggak masalah juga?

Ya gimana sih, kadang-kadang masalah juga. Saya sering diomelin manajer stasiun, tapi saya tetap di sini aja. Saya bilang kalo saya hanya sebentar aja di sini, tidak mengganggu orang yang mau lewat juga, ya gimana lainnya, kita semua perlu makan, kan? Untungnya si bapak-bapak opang ini juga membantu biar saya bisa tetap jualan.


Jadi dari jualan pisang ini uangnya cukup Bang?

Alhamdulillah, untuk saya cukup aja. Setiap hari saya beli 60 biji pisang buat sekitar 100 ribu, terus harga saya 5 ribu buat 2 biji. Dari itu saya bisa dapat 50 ribu per hari.


Oke Bang Nedy, terima kasih ya sempat ngobrol sama kami. Semoga sehat selalu ya.

Terima kasih juga, hati-hati di jalan.




27 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua