Bu Fatma - Ibu Ogah di Cipinang

Diperbarui: 18 Sep 2021

Bu Fatma menjadi Ibu Ogah setelah suaminya meninggal



Halo Ibu, boleh kita ngobrol sebentar tentang kerjaan ini?

Boleh, selama enggak ganggu gue ngatur ini.


Terimakasih ya. Jadi sudah berapa lama Bu Fatmah ngatur kendaraan di sini?

Kalo gue baru satu tahun begini.


Oh masih baru ya? Jarang ada perempuan yg mau ngaturkan macet kayak gini Bu, kan?

Ya biasanya cowok


Mereka sering dikenal sebagai ‘Pak Ogah, kan, jadi boleh kita bilang ‘Bu Ogah’ untuk Bu Fatmah?

Iya engakk apa-apa mas, saya sering dipanggil kayak gitu


Jadi kenapa mau menjadi Bu Ogah?

Dulunya suami saya ambil kerjaan ini sih, dia sudah meninggal. Ini kan sumber penghasilan utama rumah tangga saya.


Jadi Bu Fatmah selalu di sini?

Enggak sih, kalo gue cuma di sini jam 5-9, ngambil slot lama suami. Kalo pagi, siang ada orang lain. Kami bagi-bagi jadwalnya gitu. Gue di sini setiap hari, kecuali kalo ada hujan deras. Itu bikin orang enggak mau buka jendela.


Dari semua mobil yang lewat ini kira-kira berapa banyak yang mau ngasih uang?

Enggak mobil-mobil doang, juga ada orang bawa motor yang ngasih uang. Biasanya orang yang sering lewat sini, yang udah tau ada gue, ngasih. Paling kecil dapatnya rp50.000 per hari.


Jadi uang itu cukup ya Bu? Kalo saya boleh tanya.

Iya sih, kurang lebih. Gue kerja begini sampe anak udah cukup besar untuk kerja sendiri. Sekarang keluarga mengandalkan uang dari ini ya jadi mau engga mau harus tetap begini.


Oke Ibu, terimakasih ya, hati-hati!

Ya sama-sama, hati-hati juga.

1 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua