Bu Sitimariam - Petani Atap Perkotaan

Diperbarui: 18 Sep 2021


Wah kebun atap ini bagus banget Ibu, ada apa ditanam?

Banyak sih, ada antorium, keladi macam-macam itu. Sayur juga ada, terong, pepaya, anggur di sana itu. Ada buah naga juga tapi belum mau berbuah dia.


Emang berapa lamu ibu berkebun begini?

Kalo si atap ini kurang lebih satu tahun ya. Mulai pas awal covid gitu. Dulu saya nanam juga di lantai bawah buat berjemuran juga ya, di pinggir sungai, tapi setingkat aja.


Berarti nanam-nanam hobi ibu ya? Lebih suka nanam bunga atau sayur, Bu?

Suka semua sih saya, tapi lebih banyak bunga sekarang ya. Lebih gampang tumbuh, kan? Saya dulu nanam kangkung pake sistem hidroponic, tapi habis 2-3 kali panen harus beli lagi bibit baru. Kalo bunga pot kayak gini tinggal kasih biji lagi langsung tumbuh ya.


Oh iya sih. Jadi hasilnya gimana, Bu? Dijual enggak?

Enggak juga sih, hasilnya cuman sedikit. Kebanyakan saya pake sendiri tapi cukup sering dikasih ke tetangga juga.


Tetangga enggak ikut berkebun?

Ada sih, yang ikut juga, kami sering tukaran gitu kalo ada sesuatu yang bagus.


Jadi kenapa mulai berkebun di atap kayak gini, Bu?

Kalo di bawah sih tanaman suka dipatokin ayam, kan banyak orang sini punya ayam ya? Lebih aman di atas begini. Apalagi di bawah kena banjir juga, bisa setinggi dua meter.


Wah, tinggi sekali, Bu. Berapa sering kayak gitu?

Sekarang udah jarang ya, tapi tahun baru 2020 ada. Dulu-dulu kami di sini tau bahwa ini bakal kawasan banjir, sekarang udah hafal polanya. Barang ditaruh di atas, elektronik dan lain-lain gitu, pasang tutupan pintu yang tinggi. Kalo belum surut ya kami masuk-keluar lewat jendela biar air enggak masuk, apalagi biar barang enggak kebawa air!


Pernah ditolong tim SAR bu?

Saya pernah, ya, habis banjir yang tinggi. Air enggak mau surut-surut gitu, selama 10 hari masih enggak mau, maka saya ke masjid yang di atas sana. Ada dapur umum gitu.


Jadi masuk akal ya pindah kebun ke atas sini.

Sebenarnya kami tinggiin rumah karena agak rame di bawah! Ada anak yang sudah besar sama yang masih kecil gitu. Kami mau beli rumah baru tapi ga sanggup, jadi yaudah tinggiin yang ini aja.


Oh ya sih, tapi enak juga jadi kebun ya.

Enak di sini. Kadang-kadang angin kencang, tapi selain itu saya senang aja berkebun begini.


Okay, Bu, terimakasih ya!

Sama-sama.

_____________________________________________


15 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua