Mas Salim - PKL STMJ

Diperbarui: 18 Sep 2021

Sebagai penjual STMJ, mas Salim ada suka sama duka dari banjir di kampungnya

Selamat Siang mas, gerobaknya kering ya, kayaknya enggak dari bawah sana ya? Saya dari sana tadi pagi sebenernya, jadi udah pada kering di sini


Oh gitu ya. Jadi jam berapa ke sini?

Tadi airnya naek jam setengah limaan, pas azan. Baru dua jam tidur, kebangun, badan basah semua! Langsung saya selametin dagangan, ini sekalian alat alat jahitnya istri dibawa ke masjid. Kan saya bawa gula aren 10 kilo nih, sama panci gede, berat


Oh, jadi biasannya enggak dagang jam segini?

Enggak, kan saya Jahe, STMJ kan? Kalo siang siang enggak ‘matching’ lah! Biasannya sih mulai sore sampe malam-malam. Mangkanya itu, saya kurang tidur semalam.


Tapi hari ini kan, pas banjir dan hujan Jahe cocok banget.

Betul.


Jadi keuntungan mas Salim naik karena banjir, ya?

Ya, gitu, tapi banyak ruginya juga. Tadinya mau turun lagi buat ngambil pakean, eh airnya naik lagi. Saya mampir di warung, ngerokok, ngopi, makan, terus balik turun lagi mau ngambil baju eh udah kerendam! Jadi ya balik ke sini aja. Untungnya istri lagi di Jawa,di kampung, lagi hamil tua.


Oh, syukur ya mas kalo begitu, keluarga aman dan pemasukan masih seimbang.

Sebenarnya, mendingan banjir daripada kebakaran, yang sering kejadian di Kebalen sini. Kalo banjir sih, barang masih bisa kering. tapi kalo kebakaran barangnya ya abis. Kebakaran ya biasanya di situ situ doang , tapi kalo banjir, rata, semua kena, semua keluar kayak gini. Seru, kan, tahun baru ini?


Oh ya ? Tetap seneng dan ada hikmahnya ya mas ?

Iya, alhamdulillah kalo tempat kayak gini, lebih gampang jualannya. Lebih banyak orang, lebih idup dibandingin gedung tinggi yang elit gitu.


Oke mas, terimakasih ya, selamat tahun baru!

Iya, sama-sama mas


7 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua