Pak Fauzi - Sepeda Chi Chongfan

Diperbarui: 18 Sep 2021


Wah, akhirnya nemu juga chi chongfan. Saya udah putar-putar nyari di dekat vihara di sana tapi ga ada yang jual, Pak.

Oh ya? Harus ke sini aja dulu ya, Saya di sini terus!


Emang selalu di sini tiap hari Pak? Mulai jam berapa biasanya?

Tiap hari selalu di jalan depan gang ini, ga pernah pindah. Dari jam 11 sampai jam 2 biasanya. Ya sampai habis aja baru pulang sih.


Ini bikin sendiri Pak? Saya penasaran yang mana sih chi chongfan?

Engga. Ada yang bikin, saya ambil dari dia, ada juga temen-temen lainnya. Asli makanan ini dari Medan, tradisinya dijual pake sepeda kayak gini. Yang ini chi chongfan, mirip kwetiau kan, tapi lebih lebar potongannya. Enggak terlalu berasa ya kalo sendiri, harus nambah saus ya biar enak.


Oh jadi ada beberapa penjual kayak gini di sini ya? Eh, mau dong Pak saya pesan juga gorengan lobaknya.

Ya nyebar area dagangannya. Di sini cuma saya aja, kami semua punya kawasan masing-masing (sambil potongin gorengan lobak dan chi chongfan).


Jadi tahun ini pak gimana jualan Imlek?

Wah, berkurang 50% lebih nih. Sepi! Dulu saya selalu penuhin keranjangnya, pasti habis juga, tau. Sekarang saya enggak berani jual banyak karena orang cuman dikit aja.


Emang rasanya begitu pak. Semoga kesusahan ini cepat berakhir ya. Eh lupa, berapa banyak ini semua?

Amiiin. Ya, semua ya begini aja kan, yang penting masih bisa makan ya. Dua bungkus ini… 20 ribu ya. Terimakasih.


Sama-sama pak. Sukses terus ya!


33 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua