Pak Jimat - Warung RM Padang

Diperbarui: 4 Okt 2021

Apakah Jakarta sudah kembali normal untuk seorang pemilik warung nasi Padang di pusat kota?


Halo Pak Jimat, bagaimana dampak pandemi buat RM Cinto Minang ini?

Wah, parah ya, parah banget. Soalnya ini kan lokasi belakang kantor, begitu anak kantornya disuruh WFH, hilang semua pelanggan kami. Sampe sekarang baru 25% omset


Tapi sekarang orang udah mulai kembali WFO kan?

Ada yang iya ada yang masih enggak, tapi perbedaannya jauh. Coba lihat ini sekarang makan siang. Dulu sebelum pandemi kita rame banget kan di sini, antrian depannya bisa puluhan orang, sekarang sepi banget.


Kenapa menurut pak Jimat masih begitu?

Kata orang baru sebagian karyawannya kembali masuk kantor ya, tapi banyak OB udah pulang kampung karena kena PHK. Dulu banyaknya yang antarin bungkus dari sini ke dalam sana ya, satu orang bisa pesan 10 atau 20 bungkus nasi. Itu udah enggak ada lagi.


Terus gimana pak bertahan kondisi begini?

Ya kami sudah ikut gofood, mulai melayani pesanan online gitu, tapi sayangnya orang pesannya lebih dikit. Jarang ada yang pesan minuman misalnya, jadi merasa juga dampaknya gitu. Yang lebih laku kita buka PO lewat WhatsApp.


Gimana yang PO itu pak?

Utamanya buat orang yang tinggal di belakang sini ya, jadi mereka bisa pesan apa aja kami anterin jalan kaki langsung ke kamarnya.


Wah bagus Pak pelayanan itu.

Emang, biar lebih enak dari gojek kan. Kalo langsung WA orang bisa nyesuaiin preferensinya. Coba lihat yang ini - “Ayam bakar dada (yang kanan, jangan yang kiri), nasi separoh tapi kuahnya banyak, tolong dipisahin.” Emang begitu orangnya spesifik banget, enggak mungkin begitu kalo gofood kan.


Bener sekali pak. Semoga tetap laku ya.

Amiin, makasih ya.


15 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua