Pak Slamet & Ibu Marni - Kios Pecel (Takjil)

Diperbarui: 18 Sep 2021


Selamat sore Pak, Ibu. Gimana jualan hari ini?

Bu Marni: Alhamdulillah, cukup ya.

Pak Slamet: Ya dibanding tahun lalu, kan? Hilang semua waktu itu. tidak bisa jualan, tidak ada yang mau beli.


Pecel sama gorengan takjil pasti laku ya di sini?

Bu Marni: Betul! Strategis banget di sini, ada banyak orang dari mal itu yang cari makanan buat buka puasa, selain itu ada orang dari kampung ini juga.


Saya lihat jalan ini lagi ditutup ya, tapi biasanya kendaraan bisa lewat enggak sih?

Pak Slamet: Ya biasanya motor bisa lewat tapi ditutup khusus untuk pasar takjil ini. Tempat ini disewakan semua pedagang selama bulan puasa karena tidak boleh mengganggu jalan besar yang depan itu.


Ah iya masuk akal. Jadi biasannya kalian jual di mana?

Bu Marni: Kalo lagi ndak bulan puasa saya jual di dekat rumah saja, di Tomang.

Pak Slamet: Saya keliling aja, tapi tidak jauh dari Tomang juga.


Oh, berarti hanya berdua kayak gini kalo pasar takjil?

Bu Marni: iya betul. Biasanya cukup aja saya sendiri ya, tapi kalo bulan puasa bisa rame banget, kan? Semuanya datang dalam 2-3 jam, jadi perlu nambah orang. Saya siapin pecel, bapak siapin gorengan dan lainnya.

Pak Slamet: Coba lihat di sini ada berapa meja yang jual hal-hal kayak gini? Kita harus cepat-cepat gitu kalo mau stok dihabiskan, kan? Kalo ada antrian pasti orang coba yang sebelahnya aja.


Ya sih bener juga. Jadi senang aja ya kerja bareng kayak gini?

Pak Slamet: Tentu saja, daripada sendiri-sendiri gitu, siapa nda mau begini?

Bu Marni: Senang-senang aja. Berkah bulan puasa itu ya.


Oke terima kasih ya, kami jalan dulu.

Bu Marni: Iya sama-sama.

Pak Slamet: Eh, boleh minta fotonya dikirim ke WhatsApp saya?

9 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua