Pak Tatang - Sepeda Eceran Warteg

Diperbarui: 14 Feb


Untuk jutaan warga yang bekerja secara informal di Jakarta, tidak jarang perlu nambah barang atau bahan yang esensial untuk operasional usahanya. Untungnya ada usaha informal sekunder yang khusus untuk melayani kebutuhan usaha informal lain, yaitu sepeda eceran. Pak Tatang ada pelanggan yang setia sepanjang rutenya, jadi bisnisnya memiliki peran penting dalam makan kamu, walaupun belum pernah ada interaksi langsung.

Halo Pak, selamat pagi. Lagi istirahat ya?

Iya istirahat bentar dulu, lagi macet juga nih, enggak bisa kemana-mana.


Oh ya Pak pasti repot kalo naik sepeda kayak gini. Pak Tatang jual apa ya?

Saya jual eceran warteg, ada semua di sini. Minyak, gula, kopi, saus, kantong plastik, apa aja sih yang orang warteg perlu.


Jadi khusus untuk melayani warteg ya, Pak?

Enggak cuman warteg doang ya, saya jual ke PKL juga, atau kios kalo dipanggil. Tapi utamanya emang warteg karena mereka yang perlu paling banyak barang, kan. Selalu ada keperluan sesuatu, tapi enggak mungkin jalan jauh-jauh ke pasar kalo ada banyak orang mau beli makan juga.


Betul juga Pak. Jadi Bapak bawa sepeda ini dari mana?

Saya tinggal di Pasar Baru, jadi setiap hari ikuti rute ini, lewat Kebon Sirih, Cikini, Senen, baru pulang.


Jauh juga ya, Pak. Jam berapa berangkat untuk rute kayak gitu?

Saya jam 3 pagi udah di jalan. Kan warteg perlu masak pagi-pagi ya, tapi begitu sore udah bisa pulang. Ini baru jam 1 saya udah mulai jalan pulang, tapi masih harus lewat Senen dulu.


Kalo boleh saya tanya, gimana Pak Tatang mulai jualan begini?

Saya orang Tasik, kami semua kerja begini sih. Kalo lihat eceran sepeda keliling pasti itu orang Tasik juga. Itu sudah biasa buat orang dari sana.


Jadi keluarga Pak Tatang masih di Tasik ya?

Betul. Saya sebulan sekali pulang juga, tapi selain itu di Jakarta terus.


Oke Pak, terima kasih banyak ya. Hati-hati di jalan.

Ya, sama-sama.


10 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua