Pak Udin (2) - PKL Air Jerigen

Diperbarui: 30 Des 2021

Kami udah pernah ngobrol sama Pak Udin untuk serial RRJ ‘Dunia Malam’ waktu dia ngurusin warung pecel lele. Ternyata kalo siang hari ia tidak mager ataupun hanya siapin jualan untuk nanti malam, tapi ada usaha lain yang sangat penting buat teman-teman pedagang informal di kawasan Pasar Baru!


Selamat siang Pak Udin, mumpung ketemu ya ternyata ada usaha selain warung makan.

Oh iya, warung itu kalo malam. Siang hari enggak mungkin karena saya pasang tenda di dekat pintu masuk toko yang masih buka. Apalagi panas banget ya di bawah tenda kayak gitu. Makanya siang hari saya anterin jerigen gini.


Iya betul, kalau siang panas ya. Jadi biasanya jam berapa mulai keliling bawa jerigen?

Siang aja, sekitar jam 11-12. Itu kan jamnya warung udah perlu isi air lagi.


Jadi Pak Udin melayani warung-warung ya?

Ya, warung, PKL, ada juga rumah di dalam kampung yang belum ada air bersih. PKL pasti perlu karena harus cuci piring atau gelas tapi susah kan bawa banyak air kalo keliling begitu. Siapa saja yang perlu air saya anterin.


Wah, jadi keliling jauh ya pak?

Tidak jauh juga, paling daerah ini, bolak-balik gitu untuk isi air lagi.


Kalo satu hari berapa kali isi ulang airnya?

Dua kali, mungkin tiga kali ya, tergantung berapa banyak orang mau beli.


Berapa harganya untuk satu jerigen, Pak?

Satu 5.000.


Oke siap. Jadi nanti jam berapa nanti Pak Udin mulai pasang warung?

Saya pulang dulu, mandi, ganti baju. Pergi lagi sore dan pasang warung jam 4-5.


Enggak capek ya Pak, kerja terus kayak gitu?

Alhamdulillah saya masih sehat, tidak capek juga. Kalo warung saya selalu rame sampe malam-malam, tapi siang hari saya bosan kalo di rumah saja. Mendingan saya bekerja dulu kan, jalan kaki, ketemu teman-teman di warung gitu.


Siap Pak, terima kasih. Sampe jumpa nanti malam ya.

Siap! Iya nanti mampir lagi ke warung saya ya.



7 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua