Pak Udin - Tenda Pecel Lele

Diperbarui: 18 Sep 2021

Pak Udin udah pindah tempat dagang supaya enggak menggangu bisnis lain di sekitarnya, tapi masih selalu rame karena sambalnya enak banget!


Selamat Malam pak. Habis kami makan bolehkah tanya sedikit tentang bisnis ini?

Ya, silahkan, tapi makan dulu ya!


Sudah berapa lama di sini, pak?

Di tempat ini? Sudah 8 tahun kurang-lebih.


Sebelum di tempat ini dimana?

Ya, dulunya saya di pasar baru juga, tapi di dalam. Beberapa tahun lalu ada banyak karyawan kantor di sekitar sini, jadi saya buka siang. Sekarang enggak ada, udah tutup kantornya, jadi saya pindah ke sini.


Kenapa pilih tempat ini pak?

Ada banyak hotel kecil di sekitar sini, kan? Artinya kalo malam ada banyak orang di jalan. Bukan cuman tamu, tapi juga driver grabcar atau gocar juga. Cukup banyak yang pengen makan. Ini juga tempat yang aman kalau malam, walau saya udah geser sedikit kan?


Memang kenapa?

Karena bapak yang punya tanya gitu. Jam 5 saya butuh mulai tapi dia masih buka. Engga-apa-apa, beberapa meter saja. Warung ini semua bisa dilipat jadi satu gerobak aja.


Iya. Jadi kenapa cuma buka malam, pak?

Panas kalo siang! Saya enggak punya atap kan, jadi orang kepanasan nunggu masak. Kalo siang mending makan warteg atau nasi padang.


Biasanya tetap buka sampe jam berapa?

Saya mulai jam 5 sore, dagang terus sampe jam 12 atau jam 1, atau sampe stoknya habis.


Nah, kemarin kami di sini lele memang udah habis!

Ya, lele itu yang paling populer, suka habis dengan cepat. Biasanya orang tanya ada apa enggak sebelum duduk!


Yang terakhir pak, gimana dengan sambalnya? Semua orang sekitar sini tau sambal paku Udin luar biasa.

Iya itu memang resep khusus saya, sudah lebih dari 10 tahun saya bikin sambal ini. Alhamdulillah, keuntungan dari warung ini tetap cukup.


Terimakasih pak, sampe jumpa!

Iya, sampe jumpa lagi.

5 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua