Pak Yanto - PKL Nasi Padang

Diperbarui: 14 Feb

Kota Jakarta sarat akan cerita, dan cerita jagoan informal di sini tidak bisa dipisahkan dari cerita Jakarta sendiri, atau juga dari cerita negara Indonesia. Pak Yanto jual nasi padang dari gerobak di Tebet Timur, dan usahanya berawal dari perubahan-perubahan kota Jakarta pas masa reformasi dan berlanjut sampe sekarang.


Bapak sudah berapa lama jualan di sini?

Wah udah dari jaman reformasi itu saya di sini.


Wah udah selama itu ya. Bapak asli sini apa gimana? Bukan, asli saya Jawa. Dari Solo saya aslinya. Udah tinggal di sini, mudik cuma kalau acara keluarga besar aja.


Oh ya, kalau orang Jawa kenapa pilih jualan makanan Padang, Pak?

Nah, dulu kan saya kerja di rumah makan Padang. Udah dari umur 20 sampai 40. Trus pas jaman Suharto turun tuh tahun berapa? Yaa pas tahun 2000-an lah, saya bikin aja usaha kecil gerobak gini sampai sekarang.


Gimana Pak maksudnya?

Ya kan waktu reformasi itu semua harga naik. Sewa tokonya rumah makan itu jadi 3x lipat. Yang punya rumah makannya milih ga terusin aja. Jadi saya pake ilmunya buat buka usaha sendiri. Itu tuh rumah makannya dulu yang bekas Circle K itu.


Oh jadi ga pernah pindah dari Tebet ya Pak. Nah ini jualannya buka jam berapa Pak kok jam segini udah habis? Hehe

Ooo saya jam 6 udah di sini tiap hari. Liburnya kalo ada urusan aja.


Siap Pak, jadi makan saya ini habisnya berapa?

Ga pake nasi kok ya, sayur kacang, daun singkong, tempe 4, bakwan 1, telur dadar..jadinya semua 14 ribu.


Wah enak, makasih ya Pak.

Ya, sama-sama.


12 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua